Sabtu, 29 Oktober 2011

Saat Lafaz Sakinah Insyallah akan Tiba jua Saatnya...

(gambar hiasan)

Disebalik kebahagian yang kita impikan, kesedihan ibu dan ayah sewaktu peyerahan amanah kepada seorang lelaki yang akan bergelar suami kepada puterinya....puteri yang dahulunya dijaga dan dicurahkan dengan penuh kasih sayang....

Kebahagian, keperluan dan bimbingan agama yang dahulunya diberi oleh ibu dan ayah, setelah tiba saatnya lafaz sakinah sudah menjadi tanggungjawab seorang suami, suka dan duka seorang wanita akan dikongsi dengan seorang lelaki yang belum dikenali sepenuhnya kepada insan bergelar suami.

Semoga ku menemui seorang lelaki yang soleh yang dapat membimbingku kejalan yang Allah Redhoi dan dapat membinbingku menjadi wanita solehah.
Kepada Jodohku yang tidak ku ketahui dan tidak pernahku temui..


Heningnya
Sunyi suasana
Lafaz sakinah bermula

Apa rasa
Diterjemah hanya
Sebak abah tangis ibunda

Adalah aku wali puteriku
Serah kini amanahku ini padamu
Nafkahilah dia curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya

Dulu esakannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu
Bukan bermakna dia bukan milikku
Fitrahnya perlukanmu
Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya

Ku akur
Akan pesanmu
Puterimu kini amanahku

Iringilah
Dengan doamu
Bahagia kami dari redhamu

*Tinta Muslimah*

Jumaat, 28 Oktober 2011

Dalam Kesibukan Jangan Kita Abai Amalan-amalan Nabi Muhammad S.A.W.

Assalamualaikum.w.t.b...
Lama rasanya tak menulis dalam blog ni. Tugas sebagi pelajar ni memang lah ada rase tetekan sikit dan penat tu biasa. Dalam kita berusaha menuntut ilmu, jangan kita lupa dan leka tentang suruhan Allah dan amalan-amalan Rasulullah. Insyallah hati yang rasa tertekan dengan banyak agsiment dan test akan terasa mudah dengan izin Allah.

Kehidupan sebagai pelajar ni sudah biase dengan kesibukan seharian dengan berada di kampus, keluar awal pagi dan balik petang dah nak masuk Magrib dan adakalanye sampai malam baru balik sekiranya ada Ujian. Alhamdulillah Allah memberi keizinan pada diri ini untuk sambung belajar lagi. Walau sesibuk mana pun kita jangan kita lupa dan alpa kerna pengisian rohani juga perlu. Seperti kita memerlukan makanan sebagi hilangkan lapar begitu jua hati nurani kita perlu diisi dengan amalan-amalan dan jua ilmu -ilmu bacaan seperti pengetahuan agama. Hati akan jadi lebih tenang.

Kita ini hamba Allah, diri kita ini sebenarnya memerlukan Allah. Betapa ruginya jika insan (setiap hati)tidak mendekatkan diri kita pada Allah taala. Antara amalan-amalan Rasulullah S.A.W yang dapat mendekatkan diri kita yang kerdil dan hina ni kepada Allah ialah seperti Solat Tahajud malam, Solat Sunnat Dhuda, Berzikir Setiap Malam atau waktu kita lapang atau setiap masa, Membaca Al-quran,Bersedekah setiap hari, dan menjaga wudu kita agar setiap amalan-amalan kita akan kita jaga sebaiknya. Insyalah^_^.

MENJAGA SOLAT TAHAJUD
Meletakan diri sebagai seorang pelajar bukan sahaja tanggungjawab pada keluarga bahkan yang paling utama untuk Agama Alah. Berjihad dalam menuntut ilmu, sudah tentu berbagai rintagan yang perlu dirempuh. Alhamdulillah, ini tandanya Allah masih sayang pada kita dengan adanya dugaan-dugaan yang datang. Jangan lah kita mengeluh kesal ataupun bersedih hati. Segala keperitan dan kepahitan ada manisnya, melepaskan segala kepenatan didunia ini dengan mengadu pada Allah, berDating dengan Allah, memohon pertolongan Allah. Insyallah akan hilang segala kepahitan, kepenatan dengan bermunajat pada Allah. Hati kita menjadi tenang. Tidak akan ada rase mengharap pada manusia lagi melainkan berharap hanya pada Allah. Jika kita lakukan dengan hati yang ikhlas, kebaikan yang kita dapat lihat bukan sahaja pada diri sendiri bahkan org disekeliling kita jua akan rasa tempiasnya.Dapat menjaga akhlak kita, dan segala yang baik akan datang tanpa kita sedari.Hati akan menjadi tenag dengan mengingati Allah=)

MEMBACA AL-QURAN
Bacalah walaupun sepotong ayat. Membaca Al-Quran juaga dapat menenagkan hati. Kebebatan mukjizat Nabi Muhammad S.A.W yang Allah kurniakan ini banyak kebaiakan yang kita boleh ambil untuk kekutan kita dalam kehidupan seharian. Ana pernah menyertai proram motivasi Dr. Azizan beliauada menyatakan bahawa ayat-ayat Al-Qyran adalah seperti magnet, semakin banyak kita membaca semakin kuat daya ingatan kita. Insyallah. Dengan menghafal Al-quran, Membaca terjemahan sekali dapat membantu sedikit sebanyak ilmu dan pengisian rohani kita. Mula-mula memang terasa berat dan payah tetapi bile kita sedah jatuh hati, sudah tentu kita akan terasa pelik klo tidak amalkan amalan-amalan yang sudah biase lakukan. Untuk berubah bermulalah dengan perlahan-lahan agar tidak lah seperti kata perpatah Melayu, hangat-hangat tahi ayam.

SOLAT JEMAAH DIMASJID
Ni jua adalah salah satu amalan Nabi Muhammad, Baginda tidak pernah bersembahyang sendirian melainkan solat-solat sunnat. Solat berjemaah ini adalah diwajibkan kepada kaum adam, dan kaum hawa pula bukan tidak dibenarkan, tetapi tidak digalakkan, dan tempat solat bagi wanita yang terbaik adalah dirumah. Sekiranya hendak solat dimasjid perlulah mengikut adap-adapnya dan jangan sampai kita kaum hawa dapat menarik perhatian orang lain, seperti memakai wangian yang dapat menarik perhatian orang, barang kemas, pakaian yang menjolok mata. Bagi yang sudah berumah tangga perlulah meninta izin suami dan bagi yang belum minta izin ibuayah. Dalam melakukan solat berjemaah bukan sahaja dapat meningkatkan kekhusukkan ketika solat bahkan kita dapat memanjangkan silaturahim dengan sesama muslimah.

SOLAT DHUHA
Kunci pintu rezeki. Bukan sahaja rezeki dari segi wang bahkan rezeki pelbagai perkara seperti rezeki jodah yang soleh, rezeki senang dalam menuntut ilmu, beroleh sahabat yang baik dan berbagai-bagai rrezeki Allah yang kita tidak tahu. mari kita hanyati doa solat Dhuda ni, betapa berkias tetapi maksud yang mendalam=)

SEDEKAH SETIAP HARI
Pada kebiasaannya, ramai orang ada perasaan kedekut, bagaimana kita hendak mengikis sifat mazmumah ni? iaitu perbanyakan sedekah. Dalam kita sedar ataupun tidak rezeki yang kita perolehi hari ni adalah miik Allah dan ada hak-hak orang lain didalamnya. Jangan lah kita bersifat kedekut kerna tiada kebaikan daripadanya. Dalam buku yang ana pernah baca tentang sedekah ni dapat meluaskan atau memperbanyakan rezeki kita, dengan bersedekah jua dapat membantu kita yang sedanga hadapi masalah. Misalannya anda ditimpa musibah, dari musibah itu anda bermuhasabah merasakan musibah ini kerna kesilapan diri sendiri, dari itu anda banyak bersedekah untuk mengkifarahkan kesilapan lalu dan ingin bertaubat nasuha. Insyallah Allah akan mempermudahkan niat kita dengan membukakan jalan dari amalan kita yang suka bersedekah.

MENJAGA WUDHU
Apabila kita sentiasa menjaga wudhu kita bukan sahaja dapat pahala kerna segala amalan kita dikira ibadah assbab kita masih dalam keadaan wuduk. Bahkan dapat menjaga hati kita supaya tidak cepat marah, menjaga akhlak kita dan sentiasa beringat bahawa kita sedang dalam keadaan berwuduk dapat mejaga ikhtilal hubungan lelaki dan wanita. Insyallah.

BERISTIGFAR SETIAP SAAT
Mendidik diri mengingati Allah dalam keadaan susah dan senang, akan mendidik diri untuk selalu menjaga perbuatan, pertuturan yang selalu melakukan kesilapan. Dapat menyucikan hati kita yang kotor dan dapat merasakan bahawa Allah selalu mengawasi kita dan kita manusia yang selalu melakukan kesilapan perlulah segera bertaubat.


Sekian, terima kasih kerna sudi membaca
(Masih belajar-belajar untuk menulis sekiranya adalah salah dan silap mohan maaf ^_^)
Salwa Salihan
*Tinta Muslimah*

Ahad, 16 Oktober 2011

Betapa Berharganya Seorang Wanita



Ketika Tuhan menciptakan wanita, malaikat datang dan bertanya,"Mengapa begitu lama engkau menciptakan wanita, Tuhan???"

Tuhan menjawab,"Sudahkah engkau melihat setiap detail yang telah aku ciptakan untuk wanita?" Lihatlah dua tangannya mampu menjaga banyak anak pada saat bersamaan, punya pelukan yang dapat menyembuhkan sakit hati dan kerisauan, dan semua itu hanya dengan dua tangan".

Malaikat menjawab dan takjub,"Hanya dengan dua tangan? tidak mungkin!

Tuhan menjawab,"Tidakkah kau tahu, dia juga mampu menyembuhkan dirinya sendiri dan boleh bekerja 18 jam sehari".

Malaikat mendekati dan mengamati wanita tersebut dan bertanya,"Tuhan, kenapa wanita terlihat begitu lelah dan rapuh seolah-olah terlalu banyak beban baginya?"

Tuhan menjawab,"Itu tidak seperti apa yang kau bayangkan, itu adalah air mata."

"Untuk apa???", tanya malaikat.

Tuhan melanjutkan,"Air mata adalah salah satu cara dia menunjukkan kegembiraan,kerisauan,cinta,kesepian, penderitaan,dan kebanggaan,serta wanita ini mempunyai kekuatan mempesona lelaki,ini hanya beberapa kemampuan yang dimiliki oleh wanita.

Dia dapat mengatasi beban lebih baik dari lelaki,dia mampu menyimpan kebahagiaan dan pendapatnya sendiri,dia mampu tersenyum ketika hatinya menjerit kesedihan,mampu menyanyi ketika menangis, menangis saat terharu,bahkan tertawa ketika ketakutan.

Dia berkorban demi orang yang dicintainya,dia mampu berdiri melawan ketidakadilan,dia menangis saat melihat anaknya adalah pemenang,dia gembira dan bersorak saat kawannya tertawa bahagia,dia begitu bahagia mendengar suara kelahiran.

Dia begitu bersedih mendengar berita kesakitan dan kematian,tapi dia mampu mengatasinya.Dia tahu bahwa sebuah ciuman dan pelukan dapat menyembuhkan luka.

Allah S.W.T berfirman:

"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia, namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan."

"Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya. "

"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh."

"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya."

"Aku memberinya kekuatan untuk menyokong suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya."

"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu."

"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bilapun ia perlukan."

"Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya,sosok yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya.Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya, tempat dimana cinta itu ada."

"CINTANYA TANPA SYARAT. HANYA ADA SATU YANG KURANG DARI WANITA,DIA SELALU LUPA BETAPA BERHARGANYA DIA..."

Isnin, 10 Oktober 2011

Kenape ALLAH temukan kita dengan orang yang salah



Memang sakit bila cinta yg kita dambakan selama ini tak dihargai oleh insan yg bernama kekasih,apatah lagi kita dibuang begitu saja... tapi,itulah juga petanda terbaik untuk diri dan kehidupan kita pada masa akan datang.

1. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya apabila kita bertemu jodoh yg sebenar,masih ada rasa syukur kita pada ketentuanNYA.


2. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita dapat menjadi penilai yg baik.


3. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita sedar bahawa kita hanyalah makhluk yg sentiasa mengharapkan pertolongan ALLAH.


4. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita dapat KASIH SAYANG YANG TERBAIK,KHAS UNTUK DIRI KITA.


5. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita sedar bahawa ALLAH MAHA PEMURAH & PENYAYANG kerana mengingatkan kita bahawa dia bukanlah pilihan yg hebat untuk kita dan kehidupan kita pada masa depan...


6. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita dapat mengutip pengalaman yg tak semua orang berpeluang untuk mengalaminya.


7. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita jadi MANUSIA YG HEBAT JIWANYA.


8. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita lebih faham bahawa CINTA YG TERBAIK HANYA ADA BERSAMA ALLAH.


9. memang ALLAH sengaja menemukan kita dengan orang yg salah supaya kita LEBIH MENGENALI KEHIDUPAN YG TAK SELAMANYA KEKAL.


Wahai sahabat yg kecewa,menderita dan sengsara kerana cinta, fahamilah bahawa kehidupan kita makin sampai ke penghujungnya.


Hari esok pun kita sendiri tak pasti samada menjadi milik kita. Gapailah keredhaan ALLAH dengan melaksanakan suruhanNYA, dan meninggalkan laranganNYA..


PERCAYALAH sesungguhnya ALLAH malu untuk menolak permintaan hambaNYA yg menadah tangan meminta dengan penuh pengharapan HANYA kepadaNYA..
(sumber:fb Dunia Macam-macam)

USAH RISAU JIKA BELUM BERPUNYA..~




Resah. Gelisah. Seraut wajah termenung jauh.

"Orang lain semua dah kahwin, tinggal aku sorang saja".

Sekeping hati bermonolog. Monolog itu disusuli tujahan prasangka.

"Aku tak cantik ke?"
"Aku kurang bergaya ke?"
"Ataupun pasal gaji aku tak seberapa?"
"Aku tak pandai meng'ayat' agaknya."

Mungkin itulah kerisauan yang memberat di minda mujda mudi yang belum berpunya. Rasa rendah diri, stres & gelojak rasa ingin memiliki membuatkan mereka berusaha memenangi hati & memiliki seseorg tanpa mengenal batas hala & haram. Yg penting, dapat.

Pilu hati ini melihat remaja yg merana kerana cinta. Pilu kerana walaupun mereka sudah merasai peritnya penangan cinta dusta, mereka masih tidak mampu mengarah diri mencari cinta hakiki. Tak serik-serik lg. Diri diperhamba menangih cinta sementara hgga sanggup berkonflik dgn Pencipta cinta. Semua batasan-Nya diredah segala. Tak kenal dosa pahala.

Oh, remaja!

Cinta sebelum kahwin itu hanya menjerumus ke lembah dosa & zina. Jika mampu bertahan ke jinjang pelamin sekalipun, percayalah bahawa rumah tangga itu tidak akan berkat. Apa tidaknya, asanya dibina drp dosa & maksiat. Mana mungkin dapat menegakkan tiang takwa yg utuh kecuali dinaik taraf dgn taubat. Rumah tangga akan menjadi tawar & hambar. Semuanya dah dirasa & terbiasa, nak rasa nimatnya apa lagi? Anak-anak menjadi mangsa. Terimalah ia sbg hukuman dunia. Amat pedih. Namun, terlalu sedikit berbanding pedihnya hukuman abadi di negeri sana.

Ku hembus nasihat ini kpdmu hai remaja tanda sayangku tidak terhingga. Bagi para gadis yg belum berpunya, andalah pilihan-pilihan Allah utk masih mekar terpelihara sehingga tiba pula giliran anda mendpt seruan, yakinlah.

Jgn risau jika masih belum berpunya kerana mungkin Allah ingin beri ketenangan dulu buat anda untuk terus melangkah menggapai cita-cita. Usah peningkan kepala. Dia menguji anda sedikit masa lg.

Begitu juga buat pemuda yg belum berpunya, '1st thing 1st'. Utamakn yg lbh penting drp ap yg penting. Kenali prioriti anda skrg. Jika mmg dah smpi saat nak memiliki, tabahlah & teruskn berusaha. Ingat, pastikan waktu nk berusaha tu anda mmg dah betul-betul mampu & sedia.

Memiliki seorg isteri solehah ibarat memiliki dunia & seisinya. Sudah tentu jalan utk mendapatkan sesuatu yg istimewa amat berliku & bnyk cabaran. Jgn putus asa. Rasa mulialah dgn usaha yg dicurahkan walaupun pinangan pernah ditolak. Usah rasa malu & terhina kerana Allah menilai setiap usaha selagi berjalan dilandasan-Nya. Teruskan berusaha!

Ingat, usaha yg Allah redha shj. Bagaimana? Dgn SMS siang malam? Atau bergayut ditelefon memanjang? Atau ajak keluar, belanja makan? Begitukah?

Berusahalah menyediakan diri & pikatlah ibu bapanya terlebih dahulu, itu tip memikat wanita beriman. Sebaik-baiknya gunakan org perantaraan utk lebih menjaga warak & iman.

Seringkali, seseorg mencari kekasih ibarat dia mendaki gunung yg tinggi. Pepohon berduri sanggup diredah, curam & jurang sabar ditempuh. Namun, apabila dia memilikinya, didapati insan yg dikejar itu dedaunan kering cuma. Begitulah perumpamaan sia-sianya usaha yg tak disalur dgn suluhan petunjuk Al-Quran & Sunah.

Beringatlah, urusan jodoh tidak ke mana. Sudah sedia tercatat seungkap nama di Loh Mahfuz utk kita. Ianya urusan yg pasti. Apa yg tak pasti, sama ada kita mendapatkannya cara mulia atau sebaliknya. Wallahu'alam..~

1st Thing 1st:

- Ijazah
- Kerjaya
- Berbakti kpd Ibu Bapa
- Berumah Tangga>

Khamis, 6 Oktober 2011

‎11 GOLOGAN AHLI NERAKA




Firman Allah swt dalam surah al-Naba ayat 18:-

"Yaitu hari (yang pada waktu itu) ditiup sangkakala lalu kamu datang berkelompok-kelompok."

Adalah diriwayatkan bahawa ayat yang tersebut diatas pernah ditanyakan
oleh Saidina Muaz bin Jabal, katanya, "Ya Rasulullah, apa maksudnya ayat
ini?" Maka Rasulullah saw menangis sebelum menjawab soalan tersebut
kerana inilah yang selalu dibimbangkan oleh baginda. Lalu baginda
menjawab:

"Ya Muaz, umatku kelak apabila bangkit dari kubur akan menjadi 12
golongan. Sebanyak 11 golongan akan memasuki neraka dan hanya 1 golongan
sahaja yang akan memasuki syurga. Adapun 11 golongan yang memasuki neraka
adalah seperti berikut:-

1.Mereka yang tidak mempunyai kaki dan tangan. Ini adalah kerana
mereka suka menyakiti hati jiran tetangga.

2.Mereka yang menyerupai babi. Ini adalah balasan bagi orang yang suka
melengah-lengahkan solat lima waktu.

3.Mereka yang perutnya besar seperti gunung dan dipenuhi dengan ular
dan kala. Inilah balasan bagi mereka yang enggan mengeluarkan zakat.

4.Mereka yang keluar darah dari mulutnya. Inilah balasan mereka yang
berdusta.

5.Mereka yang berbau busuk seluruh badannya. Ini adalah balasan
mereka yang mengaut keuntungan dalam jual beli atas penipuan.

6.Mereka yang dicincang-cincang pada tengkuk dan bahu. Ini adalah
balasan mereka yang menyaksikan maksiat atau perbuatan jahat.

7.Mereka yang keluar dengan tidak berlidah dan keluar nanah dan
darah dari mulut. Ini balasan mereka yang tidak mahu menyaksikan
kebenaran.

8.Mereka yang keluar dalam keadaan terbalik iaitu kepala dibawah dan
kakinya keatas. Ini adalah balasan mereka yang berzina serta mati
sebelum bertaubat.

9.Mereka yang berwajah hitam, bermata biru dan perutnya penuh api.
Ini balasan mereka yang memakan harta anak yatim secara zalim.

10.Mereka yang kulitnya penuh kudis dan penyakit2 lain yang
menjijikan. Ini adalah balasan mereka yang berani melawan kedua
ibu bapanya.

11.Meraka yang buta matanya dan hatinya, giginya seperti tanduk,
bibirnya berjuntai hingga keperut, dari perut dan pehanya keluar
kotoran. Ini adalah balasan mereka minum minuman keras.


Dan satu golongan yang masuk ke syurga ialah:

12.Mereka yang wajahnya bagaikan bulan purnama, berjalan di atas
titian Mustaqim pantas seperti kilat. Ini balasan orang yang beramal salih
dan menjauhi maksiat serta mendirikan solat lima waktu dan mati
dalam keadaan bertaubat."

Sabtu, 16 Julai 2011

Nisfu Syaaban

بِسْــــــــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم

Assalamualikum.... kepada kawan-kawan yang membaca blog ana, ana ucapkan selamat membaca, tetapi ana masih lagi belajar2 untuk menulis. Info yang ana akan share kali ini adalah dari blog yang ana telah baca dahulu. Harap ana dan para pembaca dapat menambah ilmu dan amal insyallah.

Mari kita baca(^_^)....

Sempena bulan Syaaban dan malam Nisfu Syaaban, saya nukilkan beberapa hadis dari kitab Sahih Al-Bukhari dan kitab Al-Mutajir Ar-Raabih fi thawab Al-Amal As-Soleh karangan Al-Hafiz Ad-Dimyaty. “Nisfu” bermakna separuh atau 14hb. Kitab Sahih Al-Bukhari dan Sahih Muslim adalah rujukan paling utama dalam Islam selepas Al-Quran. (Foto di atas adalah hasil kerja anak-anak saya yang sedang belajar Adobe Photoshop).

Abdullah b Yusuf menyampaikan kepada kami, dari Malik, dari Abi An-Nadr, dari Abi Salamah, dari Aisyah ra. dia berkata (bermaksud), “Adalah Rasulullah saw berpuasa sehingga kami mengatakan dia tidak berbuka. Dia saw berbuka sehingga kami mengatakan dia tidak berpuasa. Aku tidak pernah melihat Nabi saw berpuasa penuh satu bulan melainkan (dalam bulan) Ramadan. Aku tidak pernah melihat dia saw berpuasa lebih banyak selain dari bulan Syaaban” (Hadis Sahih No. 1969 riwayat Imam Al-Bukhari).

Muaz bin Fadhalah menyampaikan kepada kami, dari Hisyam bin Yahya, dari Abi Salamah, bahawa Aisyah ra meriwayatkan kepadanya dengan berkata, “Nabi saw tidak pernah berpuasa dalam satu bulan lebih banyak dari bulan Syaaban. [Nabi saw berpuasa bulan Syaaban semuanya - lafaz Al-Bukhari]. Nabi saw bersabda, “Beramallah dengan mengikut kemampuan kamu, kerana sesungguhnya Allah tidak akan jemu sehingga kamu yang jemu (dulu – pent)”. Aisyah ra menyambung, “Solat yang paling disukai Nabi saw ialah solat yang dikerjakan berterusan walaupun sedikit. Adalah Nabi saw apabila solat, dia mengerjakannya secara konsisten” (Hadis Sahih No. 1970 riwayat Imam Al-Bukhari).

Abu Mikmar menyampaikan kepada kami dari Abdul Warith, dari Abu At-Tayyah, dari Abu Uthman, dari Abu Hurairah ra. berkata (bahawa) kekasihku (Nabi saw) telah mewasiatkan kepadaku 3 perkara (iaitu) puasa 3 hari setiap bulan (13, 14 dan 15hb), 2 rakaat Dhuha dan Solat Witir sebelum aku tidur”. (Hadis Sahih No. 60 riwayat Imam Al-Bukhari).

Abdullah bin Maslamah menyampaikaan kepada aku dari Malik, dari Ibnu Syihab, dari Abi Salamah dan ayahku Abdullah Al-Agharry, dari Abu Hurairah ra sesungguhnya Rasulullah saw bersabda (bermaksud) “Tuhanku tabaaraka wa taala turun ke langit dunia setiap malam bila tinggal 1/3 akhir malam dan berfirman: Mana orang yang berdoa kepada aku, untuk Aku memperkenankan doanya ? Mana orang yang meminta kepada Aku, untuk Aku berikan kepadanya ? Mana orang yang memohon keampunan Ku, untuk Aku mengampuninya ? (Hadis Sahih No. 1145 riwayat Imam Al-Bukhari).

Di dalam Hadis-hadis Sahih riwayat Imam Al-Bukhari di atas, tidak disebut secara khusus puasa sunat hari Nisfu Syaaban ie. 14 atau 15hb Syaaban, namun disebut secara khusus berpuasa sunat pada 13, 14 dan 15hb setiap bulan yang mana termasuklah didalamnya hari pertengahan Syaaban (nisfu Syaaban). Di dalam hadis Sahih Al-Bukhari diatas juga tidak disebut secara khusus berqiamullail malam Nisfu Syaaban, tetapi disebut berqiamullail disetiap malam, dan yang mana ini termasuklah malam pertengahan Syaaban (nisfu Syaaban).

Adapun berqiamullail pada malam Nisfu Syaaban dan berpuasa pada siang harinya, dengan secara khusus menyebut kalimat “Nisfu Syaaban”, status hadis-hadisnya (sahih, hasan sahih, hasan, dhaif, maudhuk dll) adalah menjadi perbincangan akademik para ulamak hadis. Jika tidak mencapai ke tahap Sahih, ia tidak boleh dijadikan hujah Syarak, namun jika dipadankan dengan Hadis-hadis Sahih riwayat Imam Al-Bukhari diatas, ia boleh dijadikan panduan untuk Fadhail A’mal (Fadhilat-fadhilat Amal Ibadah) dalam Islam. “Tiada halangan dibuat penyiasatan ilmiah yang bersih dalam masalah khilaf dalam suasana kasih sayang di jalan Allah dan bekerjasama kearah mencapai perkara yang sebenar, tanpa usaha tersebut membawa kepada perdebatan yang tercela dan taksub” (Imam Hasan Al-Banna).

Akhirnya nanti, secara amalinya, bangun malam (qiamullail) dan berpuasa 14hb Syaaban adalah ibadah yang Syar’iyy, merupakan salah satu taqarrub ilallah (mendekatkan diri kepada Allah) dan bukan bid’ah.
Berikut adalah sebahagian hadis-hadis berkenaan Nisfu Syaaban dari kitab Al-Mutajir Ar-Raabih fi thawab Al-Amal As-Soleh karangan Al-Hafiz Ad-Dimyaty:
Dari Usamah b Zaid ra berkata, “Aku bertanya, ya Rasulullah. Aku tidak pernah melihat engkau berpuasa dalam bulan-bulan lain sepertimana engkau berpuasa dibulan Syaaban”. Rasulullah bersabda, “Ia adalah bulan yang manusia lalai terhadapnya, diantara Rejab dan Ramadan. Ia adalah bulan yang diangkat amalan-amalan kepada Tuhan sekelian alam, maka aku suka amalanku diangkat sedang aku berpuasa” (riwayat An-Nasaie).

Mudah-mudahan kita sama2 melakukan ibadah kerna Allah taala semata-mata.
(http://inijalanku.wordpress.com/2009/08/05/kelebihan-puasa-syaaban-malam-nisfu-syaaban/#comment-4907)

Malam Nisfu Syaaban


بِسْــــــــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم

Assalamualikum...
Kepada para pembaca yang dirahmati Allah sekalian sebentar lagi kita akan temui malam nisfu Syaban.Pada bulan Syaaban ini lah tempat dimana kita mendidik diri kita dan meningkatkan lagi ibadah serta amalan kita kepada Allah Taala seta persediaa kita untuk melawan hawa nafsu dalam bulan Ramadhan nanti. Semoga semakin meningkat usia ni semakin meningkat ilmu, amalan ibadah kita kepada Allah Taala. Insyallah.

Dari Ibnu Majah dari Ali r.a. dari Nabi s.a.w. bersabda bermaksud, “Apabila tiba malam Nisfu Syaaban, lalu berqiyamullail pada malamnya, dan berpuasa di siangnya, maka sesungguhnya Allah swt turun ke langit dunia ketika matahari terbenam dan berfirman, “Adakah di sana orang yang memohon keampunan, lalu Aku mengampunkan dia? Adakah di sana orang yang memohon rezeki, lalu Aku memberi dia rezeki? Adakah di sana orang yang diberi ujian bala bencana, lalu Aku menyejahterakan dia? Adakah di sana … adakah di sana … ? sehingga terbit fajar”.

Semoga latihan-latihan yang kita lakukan bukan sahaja dilakukan pada bulan Ramadhan bahkan pada bulan yang lain-lain juga insyallah...(^_^)

Selasa, 12 Julai 2011

Isteri Solehah Bidadari Syurga..



Di malam yang hening , merupakan malam pertama bagi sepasang suami isteri ini, malam penentuan pertarungan hak dan batil...malam yang dinanti2kan oleh sepasang mempelai yang baru hangat diraikan dalam majlis kenduri tengahari tadi.

Alam bagaikan mengerti , hujan rintik-rintik dan sejuk yang nyaman di perkampungan seperti ingin membasahkan kehangatan suami isteri malam ini.

Satu yang mengesankan ialah inilah kali pertama mereka bersua muka , menatap wajah pasangan dengan lebih dekat, menyentuh kulit mulus isteri yang dicintai dan inilah debaran malam pertama bagi mereka.

Sebelum ini , mereka tidak pernah sedekat ini , jika adapun bertemu di hadapan keluarga masing-masing , jika ada pun bertemu bersama kawan-kawan...tidak pernah mereka berjalan beriringan...tidak pernah mereka menjangka bahawa satu perkenalan , satu masa yang singkat terus membawa kepada jinjang pelamin...Alam pernikahan yang begitu asing bagi mereka.

Malam semakin larut....Si suami membasahkan tubuhnya...menyucikan diri , aneh?..bisik isterinya..di malam2 begini yang dingin mengapa perlu membasahkan tubuh?..lebih aneh selepas itu suaminya masuk ke bilik belakang yang kosong...agak lama...sehingga memaksa isterinya mengintip di celahan pintu bilik itu...Alangkah terkejutnya , suaminya seakin mati..kaku dengan gerakan sujud..dan terdengar esakan kecil...umpama merintih.

Dia tahu!, apa yang dilakukan oleh suaminya..dan dia akur...itulah Cinta suaminya yang sejati...dia tidak perlu cemburu dengan cinta itu...ataupun dia pernah berfikir walaupun segunung cintanya pada suaminya...tidak akan sama dengan cinta suaminya di bilik kosong itu..

Dia menunggu....berteleku di atas taburan bunga mawar diatas katil empuk itu.
Si suami keluar dan memandang tepat ke arah isterinya...isterinya menunduk malu..

Isteri : Mengapa awak pilih saya?

Suami : Kerana awak berniqab (memakai purdah)

Isteri : Ramai kan yang berniqab

Suami : Kerana Awak ada Agama

Isteri : Ramai kan yang ada Agama

Suami : Kerana Awak adalah Jodoh ketentuan dari Allah S.W.T

isteri kehabisan soalan...dia tahu jawapan itu tidak ada persoalan lagi.

Suami : Saya jumpa awak yang saya nampak hanya 2 biji mata, saya tak tahu wajah awak dan selepas itu saya terus tidak melihat wajah awak...tetapi saya melihat di rumah awak ..dihadapan ibu bapa awak ..ketika mereka menyaksikan hasrat saya untuk memiliki awak...dan ketika awak membuka niqab...saya tidak perlu tahu selanjutnya wajah awak kerana itu bukan tujuan utama saya memiliki awak.

Isteri : Saya tidak Cantik....

Suami : Baiklah beristerikan perempuan yang berkulit hitam , berbibir tebal...tetapi mempunyai Agama dalam dirinya adalah nikmat yang paling cantik , daripada memiliki isteri yang berkulit mulus , tetapi tiada agama dalam dirinya..tetapi jika cantik dan ada agama itu adalah anugerah Allah kepada saya.Tetapi adakah perempuan sedar ..mereka yang menampakkan kecantikan yang haram mereka dedahkan tetapi akhirnya mereka adalah bahan bakar di neraka kelak...Wana'uzubillah..

Isteri : Saya juga ingin cantik...

Suami : Sayang..kecantikan awak takkan kekal...awak akan dimakan usia..tetapi mahukah awak kekal cantik selamanya?

Isteri: Itu yang saya mahukan...

Suami : Mahukah awak menjadi secantik bidadari...malah lebih dari itu?

Isteri: Perempuan di dunia ini sehabisnya menyolek diri mereka umpama bidadari tetapi adakah mereka berjaya?

Suami : Ada Caranya...malah tidak perlu berhabis ribuan ringgit!

Isteri: Yakah..?, tunjukkan caranya!

Suami : Rasulullah pernah berkata “Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin.”

Isteri : Saya Kurang faham... dimana alat-alat mekapnya?

Suami : Rasulullah pernah berkata " Dari Anas bin Malik ra bahwa Rasulullah bersabda :
“Jika perempuan solat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan, menjaga kemaluannya dan taat kepada suaminya, nescaya ia akan masuk syurga.” (HR. Al-Bazaar).

Isteri : Bagaimana cantiknya saya di dalam syurga nanti?

Suami : Tolong ambilkan Al-Quran atas meja tu dan Tafsir Ibnu Kathir yang kawan awak hadiahkan tu ...Awak ada wudukkah?

Isteri : Ada...nanti sekejap..

Suami : Lihat Surah Al-Waqiah , "Sesungguhnya kami akan ciptakan mereka secara langsung ". (ayat 35 ) , Ibn Kathir dalam menafsirkan ayat ini menyatakan bahawa wanita baik mereka itu tua atau tidak mereka akan dibangkitkan dengan ciptaan yang baru . Dalam keadan mereka itu muda dan perawan . Ini dikuatkan lagi dengan ayat yang berikutnya " dan kami jadikan mereka itu gadis perawan " (ayat 36)

Isteri : Saya belum dapat bayangkan macam mana cantiknya saya nanti...

Suami : Dalam ayat yang seterusnya Allah berfirman lagi " (–tentang wanita-) penuh cinta (–kepada suami mereka- ) lagi sebaya umur " (ayat 37) . Dalam Ayat ini , Allah menerangkan mereka ini-wanita- terlalu asyik mereka hanya kepada suami mereka sahaja manakala suami mereka juga asyik kepada mereka . Cinta mereka hanya kepada suami mereka sahaja. ( Tafsiran Ibn Abbas)

Isteri : Sohih tu bang...tapi saya nak bayangkan macamana cantiknya saya dalam syurga nanti..

Suami: Baiklah...tunggu sekejap saya ambil kitab hadis , lihat , ini ada Riwayat dari Hadis Tabrani , sambungan dari yang zahir lebih baik dari yang batin...yang saya ceritakan tadi...ingatkah?

Isteri : Oh..ada2 ingat....

Suami : maka bertanya lagi Ummu Salamah : Dengan apa ?–yang menyebabkan mereka lebih baik – Baginda pun bersabda : dengan solat mereka,puasa mereka dan ibadat mereka kerana Allah . Malah Allah memakaikan pada muka mereka cahaya, pada badan mereka sutera, kulit mereka berwarna putih, pakaian mereka berwarna hijau, malah mereka dipakaikan dengan perhiasan berwarna kuning –yakni emas- rantai mereka daripada permata ,sikat mereka daripada emas . Lalu mereka berkata : kami kekal –didalam syurga- dan kami tidak akan mati lagi , kami memperolehi nikmat dan kami tak akan bersedih lagi, kami akan kekal –didalam syurga dan kami tidak akan berpindah , kami adalah orang yang redha dan kami tidak akan marah , beruntunglah sesiapa yang kami (dijadikan )untuknya dan (dijadikan) dia untuk kami . Lalu Ummu Salamah bertanya lagi : Wahai Rasullallah , ada dikalangan kami yang berkahwin dengan dua orang lelaki , atau tiga orang lelaki atau empat orang lelaki (bukan dikumpulkan sekali tetapi merupakan perkahwinan yang kedua selepas kematian , cerai atau lainnya) , kemudian perempuan itu mati dan dapat masuk kedalam syurga begitu juga bekas-bekas suaminya juga masuk syurga , maka siapa yang akan menjadi suaminya (didalam Syurga) , Baginda menjawab : dia akan memilih yang terbaik dikalangan mereka dari segi akhlak . Nah ! Hadis ini dengan jelas menampakkan kelebihan orang wanita daripada bidadari .

Isteri : Alhamdulillah ..baru saya faham...maksudnya jika saya berjaya menjadi wanita solehah dengan ciri2 dari firman Allah dan Hadis ..maka saya akan masuk syurga dan menjadi lebih cantik dari bidadari!

Suami : Wanita yang merupakan ahli syuga juga mendapat nikmat yang tak ternilai banyaknya . Dan nikmat yang diperolehi oleh wanita atau lelaki didalam syurga adalah sesuai dengan fitrah kejadian kejadian mereka. Cubalah kita renungi baik awak atau pun saya , apakah yang amat dihajati oleh kita dan sekiranya kita diberi peluang nescaya kita akan mendapatkannya ? Pada pandangan saya , orang lelaki lebih berhajat kepada wanita manakala wanita pula disamping berhajat kepada suami -akan tetapi kecantikan dan kejelitaan lebih menjadi tumpuan pada mereka . Bukankah semua ini terdapat di dalam syurga ?

Isteri : Saya tahu sedikit dari ilmu yang saya kutip..tetapi ada yang saya lupa, eloklah saya mendengar sendiri dari suami saya!

Suami : Ya ..saya juga muzakarah dengan Awak , lagi satu...bidadari Syurga yang bukan dari kalangan isteri saya akan memarahi awak juga!

Isteri : hah!..bidadari marah saya?..kenapa..macamana awak tahu?

Suami : buka kitab hadis tadi..baca “Janganlah seorang perempuan menyakiti suaminya di dunia, jika tidak, maka bidadari-bidadari isterinya di syurga akan berkata kepadanya : Janganlah kamu menyakitinya, sesungguhnya ia adalah tamu bagimu yang sebentar lagi akan meninggalkanmu untuk berkumpul bersama kami.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi dari Mu’adz bin Jabal ra).

Isteri : Wah....saya amat takut jika awak meninggalkan saya di dunia lebih menyedihkan jika saya tidak dapat berjumpa awak di syurga!



Suami : “Harta yang utama adalah lisan yang senantiasa berzikir, hati yang senantiasa bersyukur dan isteri beriman yang membantu suami dalam menegakkan bangunan imannya.” (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi).

Isteri : Alhamdulillah...baru saya faham sejelasnya...terima kasih abang...tetapi itukan banyak persoalan tentang saya...bagaimana saya dalam keluarga yang taat kepada perintah Allah...yang menghidupkan sunnah Rasululullah dan akan mendapat nikmat Syurga...bagaimana dengan diri abang?

Suami : Oh itu masa tidak mengizinkan..biarlah kita berbicara satu bab dengan teliti...insyaAllah esok malam kedua kita bicarakan soal itu ya...nanti kita minta ahli-ahli u-jam tolong buatkan artikel!

Isteri : Asyik2 U-jam...Baiklah...jadi sekarang saya nak tuntut tanggungjawab abang!

Suami : Selamat membaca ya pengunjung u-jam...jangan lupa share artikel ini dan letakkan link u-jam sebagai sumber....penat dah menaip ni...hangpa copy paste ja... =)

Artikel Asal Penulis : Ibnu Rahman

Rujukan : Al-Quran & Hadith , Kitab Muktabar

(copy dari blog kawan (^_^)selamat membaca)

Isnin, 27 Jun 2011

CARTA DOSA JASA ANDA DI DUNIA, ANUGERAH ANDA DIAKHIRAT...



Mengingati diriku yang selalu terlupa...

1. Meninggalkan sembahyang - Ular Saqar sedang menunggu

2. Melewat-lewatkan sembahyang - Neraka WAIL sedang menganga

3. Meringan-ringankan syariat - Mendapat pandangan murka Al-Jabbar

4. Mengumpat peribadi orang - gunting neraka sedang diasah

5. Menyebarkan gossip atau fitnah - Duri-duri menanti anda di taman neraka

6. Tidak menjaga pergaulan -Libasan api neraka dijanjikan

7. Tidak berakhlak dengan manusia - Kemurkaan Allah bersama mu..

8. Menyakiti hati orang dengan lisan- Masuklah mana-mana pintu neraka

9.Meringankan amanah - Angkatlah seberkas kayu dari neraka

10.Bersangka buruk - Amalan baik diambil orang

Sabtu, 25 Jun 2011

SIFAT-SIFAT TERCELA DAN DOSA BESAR DALAM ISLAM:



1. SYARHUL THAA'AM ; gemar kepada makan atau makan terlalu banyak

2. SYARHUL KALAM ; gemar kepada bercakap yang sia-sia, percakapan yang tidak berfaedah kepada dunia dan akhiratnya.

3. GHA'DHAB ; bersifat dengan sifat pemarah dan cepat melenting walaupun kesilapan berlaku pada perkara yang kecil.

4. BUKHL ; bakhil atau kedekut dan merasa sayang untuk membelanjakan hartanya pada jalan Allah.

5. HASAD ; dengki akan nikmat yang ada pada orang lain serta suka jika orang itu mendapat kesusahan, melebihi dari dirinya.

6. HUBBUL JAH ; cintakan kepada kemegahan dunia secara keterlaluan sehingga lalai dari beribadat serta berzikir kepada Allah Swt.

7. HUBBUN DUNYA ; cintakan dunia secara keterlaluan sehingga lalai dari beribadat serta berzikir kepada Allah Swt.

8. KIBR ; bongkak atau sombong, dan merasakan dirinya mempunyai kelebihan dan kedudukan yang tinggi dari orang lain.

9. UJUB ; merasakan dirinya telah banyak beribadat atau telah banyak harta sehingga ia terlupa segalanya, adalah nikmat dari Allah.

10. RIA' ; menunjuk-nunjuk dengan amal ibadatnya, beramal untuk mendapat pujian dan sanjungan untuk dipandang mulia oleh manusia bukan kerana Allah.

Jumaat, 24 Jun 2011

Cinta Manusia

(Gambar Hiasan)

Baru-baru ini banyak benda yang berlaku tanpa ana menduga yang boleh dijadikan iktibar. Banyak kisah-kisah cinta antara manusia yang kita boleh jadikan ia sebagai iktibar. Ceritanya seperti cerita drama dan novel pulakkan. Akan tetapi yang baik ambillah sebagai pedoman dan yang buruk kita elakan agar hidup kita lebih bermakna untuk menuju redho dan bahagia di syurga Allah.
Cinta antara manusia, berbagai-bagai cerita ada yang suka dan ada yang duga tetapi kita kena ingat cinta antara manusia adalah anugerah Allah s.w.t. Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Musliman dan muslimat sekalian Allah tidak menhalang hambanya untuk berkasih sayang sesama manusia antara lelaki dan perempuan tetapi perlulah untuk mengikut landasan yang betul dan mengikut syariat.
Mari kita mula dengan maksud cinta mengikut bahasa perkataan al-hubb atau al-hibb bererti cinta dan kasih sayang. Tahabbaba ilaihi ertinya dia mencintainya. Habiib bermakna kecintaan atau yang dicintai. Menurut istilah kecenderungan atau ikatan hati yang berlaku antara kedua-dua belah pihak yang mencinta. Definasi cinta dari ana ialah perasaan kasih sayang antara sesama manusia yang membolehkan seseorang menjadi hamba kepada yang dicintai dan sebaliknya serta cinta itu anugerah Allah kepada hamba-hambaNya.

Maksud sabda Baginda:
“ Masih belum sempurna iman seseorang daripada kalian sebelum driku lebih dicintai olehnya daripada hartanya, anaknya dan seluruh manusia.”
( Riwayat al-Nasa’i)

(Gambar Hiasan)

Sahabat-sahabat ana yang ana lihat mereka yang sudah mengalami alam percintaan, ana perhati dan menjadikan cerita mereka sebagai teladan diri agar kita akan tabah sekiranya kita melalui. Yang bercinta ketika bertunang yang bercinta sebelum tunang dan cinta yang tidak berbalas. Berbagai-bagai bentuk cinta antara manusia yang baik, baiklah jadinya dan yang buruk buruklah kesannya. Akan tetapi ana percaya setiap apa yang berlaku pasti Allah selitkan hikmah dihujungnya yang kita akan merasai indahnya hidup didunia yang sementara dan yang Allah pinjamkan kepada kita hambanya. Cuma samaada kita berfikir dan sedar akan hikmahnya.


Seperti mana pesanan Rasulullah SAW
“Cintailah orang yang kamu cintai sewajarnya kerna boleh jadi suatu hari kelak dia menjadi musuhnya. Dan bencilah musuhmu dengan sewajarnya, kerana boleh jadi suatu hari kelak dia akan menjadi orang yang kamu cintai.”
(Riwayat al-Bukhari,Abu Daud, al-Tirmizi dan Ibn Majah daripada Abu Hurairah)

Tidak perlu kita terlalu untuk mencintai insan lain, cintailah Allah Yang Maha Esa dialah yang berkuasa untuk menanamkan rasa kasih dan sayang dalam hati-hati hambanya. Kerna cinta kepada insan tidak akan kekal lama serta bersifat sementara sahaja, akan tetapi mencintai Allah yang kekal abadi. Pengalaman ana membuat ana lebih tabah dalam memharungi setiap dugaan yang dating. Alhamdulilah Allah member kekuatan pada hati ini agar jangan cepat putus asa dan bersungguh-sungguh dalam membuat sesuatu perkara. Alhamdulilah.

Ada seorang hamba Allah yang telah menyedarkan ana, bahawa cinta hanyalah pada Allah Yang Maha Esa, dengan manusia kita berkasih sayang, saling member dan menerima dalam menuju redho Allah Taala semuanya kerna Allah berpandukan sunnah Nabi Muhammad SAW.

Firman Allah dalam surah al-Ahzab 33:21
Maksudnya: “Sesungguhnya telah ada pada (diri ) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu.”

Ramai orang sanggup bermusuhan, bermasam muka, kerna berebut cinta manuasia. Sedarkah kita, sekiranya kita ingin cintai manusia kita perlulah mecintai pencintanya yang telah menjadikannya. Dalam kata, kita akan perolehi cinta itu sekiranya kita benar-benar mencinta Allah, insyallah Allah akan pertemukan kita kepada hambanya yang juga mencinta Penciptanya Allah Taala. Kita adalah cermin kepada pasangan kita bercintalah berlandaskan syariat insyallah selamat dan bahagia dunia dan di akhirat jugak insyallah. Berdoalah dan berdoalah selalu agar kita menemui cinta yang kekal abadi selamanya…. Amin….bercinta hingga kesyurga insyallah.

(Gambar Hiasan)
ﺍﻠﻠﻬﻢ ﺤﺒﺐ ﻋﺒﺪﻚ ﻫﺫﺍ ﺇﻠﻰ ﻋﺒﺎﺪﻚ ﺍﻠﻤﺆﻣﻨﯾﻥ
Maksudnya: Ya Allah jadikanlah hamba-Mu ini menyintai orang yang beriman dan jadikanlah orang yang beriman menyintaiku.
(Riwayat Muslim)

Waallahualam.. sekiranya ianya baik sesungguhnya ianya dating dari Allah Taala dan kelemahan dan kekurangan itu datang dari diri ini sendiri.

Ahad, 1 Mei 2011

UNTUKMU WANITA

wanita istimewa

wanita istimewa

Diriku.....Pinjaman dari Allah.


Dia kawan yang banyak mengajarku tentang indahnya Islam, jika kita menghayatinya dan mengamalkannya. Dia adalah insan yg menjadi perantaraan assbab untuk ana mendapat hidayah Allah taala.Sepanjang pengenalan dengannya membuat hati ni tenang dengan akhlaknya, yang jarang sekali meninggalkan rumah Allah. Setiap kali solat 5 waktu akan dia usaha untuk solat berjemaah di masjid. Didikannya membuat hati ni tersentuh dan buat hati ni terpikat dengan akhlaknya yang sedaya upaya mngikut sunnah. Kemana sahaja dia pergi, dia tidak akan meninggalkan rumah Allah.

Diriku, yang dahulunya bertudung biase sekarang alhhamulilah sudah 2 tahun ana sudah ada kekuatan untuk terus memakainya, insyallah. TerINGAT ana sewaktu Dia dapat menunaikan umrah. Dia pulang bukan bertangan kosong, tetapi dengan pembeian hadiah. Itulah kali pertama ana meendapat hadiah dari insan yang ana rasekan special.Itu tidak penting tetapi didikan yang cuba dia sampaikan.Sepasang jubah yang cantik, kincin yang terukir nama ana dan ubat asma serta air zam2.Alhamuilah dapat merasa buah tangan orang yg baru balik menunaikan umrah, bile agaknya ana dapat kesane pulakkan...

Dia kawan yang ajar ana supaya jangan marah-marah kerna sifat marah itu tanda orang tidak bersyukur,dan jangan berkirim salam dengan lelaki yang bukan mahram. Minat dan kesukaan ana same seperti nye....Sukaa bernasyid, boleh berzanji dan ana suke dengar orag yang mengaji bertaranum.....


BARU2 ni ana dapat tahu dia keluar 4 bulan, alhamddulilah..moga ana mendapat penganti sepertinya, yang boleh membimbing ana mencari keredhoaan Allah. Serta menjadi pendamping dan teman serta pembantu seorang daie dijalan Allah.Minyak wangi yang dipakai mengingatkan ana pada ayah trcinta dan sifatnya yang rajin singgah umah Allah juga mningatkan ana kepadah arwa abah.

Ana sangat rapat dan akrab dngan arwah abah sewaktu hayatnye masih ada. Sewaktu kecil ana selalu akan ikut arwah abah pergi mngajar mengaji dimeratatempat. Di pagoh, Panchour, Batu Pahat, Bukit Gambir dan lain disekitar daerah. Disetiap hujung minggu rumah ana akan di datangi pelajar2 arwah abah setiap malam jumaat dan ahad malam.Suara arwah yang merdu memenuhi ruaang tamu rumah. Mengajar tajwid, taranum dan belajar bertalaki. Ana x sempat belajar sbb abah meninggal sewaktu ana umor 12tahun.

Tapi Allah maha penyayang, walaupun arwah abah x de lagi, ana masih sempt untuk belajar dengan ibu trcintta. Ana x kan lepaskan peluang kedua ni. untuk belajar bidang yang ana minati. Setiap kali cuti semester atau de jmputan, Ana akan mengikut ibu tersayang menghadiri majlis2 katam AlQuran , meraikan pengantin dan majlis cukur bayi baru lahir. Ana akan bantu untuk memeriahkan majlis. (^_^)

Ana redho setiap apa yang datang menguji diri dan menjadikan diri ana bertambah matang dan tabah, Alhamdulilah. Banyak perubahan ana setelah ana berjaya menghadapi dugaan yang datang syukur kerna Allah masih lagi sayang pada ana. Subbahanallah atas ape yang berlaku Allah selitkan hikmah yang tidak pernah terlintas dalam fikiran ana.

Banyak perubahan yang ana rase boleh dikongsikan bersame. Ana tidaklah baik tetapi ana suka pada kebaikan, perubahan itu memeng payah tetapi tidak mustahil sekiranya kita benar-benar hendak berubah. Teringat ana kepada Akak usrah di tempat ana mengaji dan juga kata ustad2 yang ana kenali. Sekiranya kita berubah kerna manusia maka kita akan beroleh pe yang kita hajati, tetapi sekiranya niat kita untuk berubah dah berhijrah kepada kebaikan kerna Allah dan Rasul kita akan beroleh Allah dan Rasul.

Ana bukan lah menceritakan untuk bermegah atau berbangga diri tetapi ingin berkongsi atas pengalaman diri dan memberi suntikan semangat kepada insan lain yang ingin berubah. Sejak ana zaman persekolahan pelbagai nikmat Allah yang banyak Allah pimjamkan tetapi kelalaian itu membuat kita lupe dan leka. Sebagai hamba Allah kita jua perlu berusaha untuk memdapatkan hidayah Allah.

NiQAB





Beberapa muslimah bertanya perihal niqab (purdah) kepada ana melalui e-mail dan juga mesej di dalam facebook. Mahu menulis balasan pada setiap yang bertanya, panjang lebar. Maka, ana usahakan untuk berkongsi di dalam blog sebagai salah satu usaha kecil menjawab sebahagian pertanyaan mereka. Janganlah anggap apa yang bakal dinukilkan ini sebagai muktamat sebaliknya pintu perbincangan sentiasa terbuka.

Permasalahan niqab ini sudah dibahaskan terlebih dahulu oleh para ulama' dan ini hanyalah perkara furu' (cabang) di dalam agama, maka usahlah terus menerima parkongsian ini sebagai muktamat kerana ana bukanlah ahli dalam agama yang merujuk kepada semua pandangan ulama' sebaliknya ini adalah 'homework' ana sebelum dan selepas memakai niqab yang pastinya terlalu banyak kekurangan dari sisi pandang yang ana ambil dari kefahaman yang disampaikan oleh ulama'. Ana juga banyak meminta pandangan dari muslimat yang memakai niqab, pendapat dan pandangan mereka mengenai niqab ana usahakan untuk rangkumkan di dalam post ini. Biiznillah.

Aurat wanita yang disepakati oleh ulama' adalah seluruh tubuh badan wanita kecuali muka dan tapak tangan, hanya sebilangan (minoriti) ulama' sahaja yang menetapkan bahawa muka dan tapak tangan wanita adalah aurat yang wajib untuk ditutup di hadapan ajnabi (lelaki asing - bukan mahram, atau dalam erti kata lain lelaki yang halal untuk dikahwini).

"Benarkah wanita yang berniqab di dunia ini, di akhirat kelak di saat manusia lain menunggu untuk melihat wajah Allah, Allah datang kepada wanita berniqab?"

Mereka mengatakan ini adalah hadith, ana ingin jelaskan di sini ana tidak pernah berjumpa dengan hadith sebegini dan setelah meminta penjelasan dari zauji beliau mengatakan ia adalah hadith rekaan (hadith palsu) semata-mata. Sangat mudah untuk 'mengenal pasti' hadith palsu antara cirinya ialah "buat perkara kecil dapat manfaat besar sangat, tak logik."Sekiranya hadith ini adalah sohih, maka tidak akan berlaku perselisihan di kalangan ulama'.

Jadi, apabila memakai niqab janganlah kerana merasa Allah akan berjumpa dengan muslimah yang berniqab di dunia. Allah, siapalah kita di pandangan Allah untuk mengharapkan sesuatu yang terlalu besar tersebut meskipun kita sangat mengidamkan perkara tersebut. Kembalikan niat untuk melakukan sesuatu bagi mendapatkan keredhaan Allah semata-mata.

"Apakah hukum memakai niqab?"

Hanya sebilangan minoriti ulama' sahaja mewajibkan wanita memakai niqab bersandarkan kepada dalil "Wanita adalah aurat"

Ia tidak berlaku secara mutlak. Kerana tidak mungkin seseorang boleh menampakkan
auratnya di dalam solat. Bagi mereka yang berpendapat bahawa wajah wanita itu aurat adalah minoriti ulama. Sedangkan yang berpendapat bahawa wajah bukan aurat adalah majoriti ulama (jumhur).

Hadith diatas, yang berbunyi.

"Wanita adalah aurat, jika dia keluar maka syaitan memperindahkannya."

Hadith ini tidak boleh diertikan secara mutlak. Ini kerana ada kaedah yang berbunyi :

"Dalil umum yang mengandungi banyak cabang hukum, dimana cabang-cabang hukum itu tidak boleh diamalkan berdasarkan dalil umum tersebut, maka kita tidak boleh berhujah dengan dalil umum tersebut untuk menentukan cabang-cabang hukum tadi."

Misalnya : Orang-orang yang menganggap bahawa bid'ah-bid'ah itu baik adalah berdasarkan dalil yang sifatnya umum. Contoh : Di negeri-negeri Islam seperti Mesir, Syria, Jordan dan lain-lain… ramai orang yang membaca selawat ketika memulai azan. Mereka melakukan ini berdasarkan dalil yang sangat umum iaitu firman Allah.

"Wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya." [Al-Ahzaab : 56]

Dan dalil-dalil lain yang menjelaskan keutamaan selawat kepada Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam yang merupakan dalil-dalil umum (yang tidak boleh dijadikan hujjah dalam azan yang menggunakan selawat, kerana ia memerlukan dalil khusus, wallahu a'lam.)

Mewajibkan wanita menutup wajah. Berdasarkan hadith : "Wanita adalah aurat", adalah sama dengan keadaan di atas. Ini kerana wanita (sahabiyah) ketika melaksanakan solat mereka umumnya membuka wajah. Demikian pula ketika mereka pulang dari masjid, sebahagian mereka menutupi wajah, dan sebahagian yang lain masih membuka wajah.

Oleh yang demikian hadith diatas (wanita adalah aurat), tidak termasuk wajah dan tapak tangan. Prinsip ini tidak pernah bertentangan dengan praktik orang-orang salaf (para sahabat).

"Adakah para wanita (sahabiyah) memakai niqab?"

Hadith Ibnu Abbas menjelaskan bahawa wajah dan kedua tapak tangan bukan termasuk aurat, sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah di dalam Kitab Al-Mushannaf.

Pendapat ini bukanlah hal yang baru. Para ulama dari kalangan Salafussoleh dan para ahli tafsir seperti Ibnu Jarir At-Thabari dan lain-lain mengatakan bahawa wajah bukan termasuk aurat tetapi menutupnya lebih utama.

Sebahagian daripada mereka berdalil tentang wajibnya menutup wajah bagi wanita dengan kaedah.

"Mencegah kerosakan didahulukan daripada mengambil kemanfaatan."

Memang kaedah ini bukan bid'ah tetapi sesuatu yang berdasarkan syariat. Sedangkan orang yang pertama menerima syariat adalah Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam. Kemudian orang-orang yang menerima syariat ini daripada beliau adalah para sahabat. Para sahabat tentu sudah memahami kaedah ini, walaupun mereka belum menyusunnya dengan tingkatan ilmu usul feqh seperti di atas.

Di dalam kitab Hijaab Al-Mar'aatul Muslimah yang dikarang oleh Syeikh Nasiruddin Albani mengenai kisah seorang wanita Khats'amiyyah yang dipandang oleh Fadhl bin 'Abbas ketika Fadhl sedang dibonceng oleh Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam, wanita itupun melihat Fadhl. Dia adalah seorang yang tampan dan wanita itupun seorang yang cantik. Kecantikan wanita ini tidak mungkin boleh diketahui jika wanita itu menutup wajahnya dan Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam ketika itu memalingkan wajah Fadhl ke arah lain. Yang demikian ini menunjukkan bahawa wanita tadi membuka wajahnya.

Sebahagian mereka mengatakan bahawa wanita tadi di dalam keadaan berihram, boleh baginya membuka wajah sedangkan tidak ada tanda-tanda sedikitpun bahawa wanita tadi sedang berihram. Syeikh telah mentarjih (menguatkan) dalam kitab tersebut bahawa wanita itu berada dalam keadaan setelah melempar jamrah, iaitu setelah tahallul awal.

"Dan seandainya wanita tadi memang benar sedang berihram, mengapa Rasulullah tidak menerapkan kaedah di atas, iaitu kaedah mencegah kerosakan?!"

Syeikh berpandangan seorang lelaki terhadap wajah wanita tidak ada bezanya dengan pandangan seorang wanita terhadap wajah lelaki dari segi syariat dan dari segi tabiat manusia.

Oleh sebab itu Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman.

"Katakanlah kepada orang lelaki yang beriman. "Hendaklah mereka menahan pandangannya," [An-Nuur : 30]

Maksudnya daripada (memandang) wanita.

Dan Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman.

"Dan katakanlah kepada wanita yang beriman. "Hendaklah mereka menahan pandangannya," [An-Nuur : 31]

Maksudnya iaitu jangan memandang seorang lelaki.

Kedua ayat diatas mengandungi hukum yang sama. Ayat pertama memerintahkan menundukkan pandangan dari wajah wanita dan ayat kedua memerintahkan menundukkan pandangan dari wajah lelaki.

Sebagaimana kita tahu pada ayat kedua tidak memerintahkan seorang lelaki untuk menutup (wajahnya). Demikian pula ayat pertama tidak memerintahkan seorang wanita untuk menutup wajah.

Kedua ayat di atas secara jelas menyatakan bahawa di zaman Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam ada sesuatu yang biasa terbuka dan boleh dilihat iaitu wajah. Maka Allah, Si Pembuat syariat dan Yang Maha Bijaksana memerintahkan kepada kedua jenis menusia (lelaki dan perempuan) untuk menundukkan pandangan masing-masing.

Secara Umumnya :

Syeikh di dalam kitabnya mengatakan beliau tidak pasti di kalangan sahabat ada yang mewajibkan wanita memakai niqab. Tetapi lebih utama dan lebih mulia bagi wanita untuk menutup wajah. Adapun mewajibkan sesuatu wajib berdasarkan hukum yang jelas di dalam syariat. Tidak boleh mewajibkan sesuatu yang tidak diwajibkan Allah.

Oleh kerana itu Syeikh telah membuat satu bab khusus di dalam kitab Hijabul Mar'aatul Muslimah, untuk membantah orang yang menganggap bahawa menutup wajah wanita adalah bid'ah. Beliau telah jelaskan bahawa hal ini (menutup wajah) adalah lebih utama bagi wanita.

Pada pendapat Imam at-Tohawi dari mazhab Hanafi berkata:

"Ditegah wanita muda mendedahkan muka kerana ditakuti fitnah, bukan kerana ianya aurat."

Menutup muka kerana timbulnya fitnah

Para ulama empat mazhab bersepakat bahwa wajib wanita menutup mukanya kerana takut fitnah dan berlakunya keburukan.

Imam Kauthari r.a. berkata:

"Pendapat ulama yang mengharuskan menunjukkan muka adalah sekiranya tidak timbulnya fitnah."

"Saya nak pakai niqab tapi ibubapa tak benarkan, apakah saya boleh memakai niqab tanpa pengetahuan ibubapa saya?"

Sekali lagi dijelaskan bahawa memakai niqab bukanlah wajib tetapi lebih baik (mulia) untuk wanita, manakala mentaati kedua ibubapa adalah wajib bagi seorang anak perempuan sebelum berkahwin. Maka, menurut kehendak ibubapa untuk tidak berniqab adalah lebih baik kepada wanita yang belum berkahwin ini adalah kerana kita perlu mendahulukan perkara yang wajib berbanding yang sunat. Sekiranya tiada keperluan untuk keluar dari tempat tinggal, maka tidak perlu untuk keluar di khalayak ramai. Ini adalah lebih baik dan selamat untuk wanita.

"Saya memakai niqab tetapi tidak semua tempat membolehkan saya memakai niqab. Contohnya di tempat kerja atau sekolah, sama sekali tidak membenarkan saya memakai niqab. Saya teringin untuk istiqamah berniqab tetapi keadaan tidak membenarkan saya melakukan demikian."

Secara umumnya tidak timbul isu 'istiqamah atau tidak' dalam memakai niqab kerana permasalahan mengenai sesuatu hukum boleh berubah mengikut keadaan kepada wajib, sunat, harus, makruh dan haram. Satu situasi, seorang muslimah boleh berubah menjadi wajib memakai niqab sekiranya memiliki rupa paras yang menarik perhatian lelaki dan boleh jadi situasi yang lain seorang wanita hanya sunat memakai niqab untuk mengikuti sunnah para isteri Rasulullah.

Kesimpulan: Ini adalah perkara yang khilaf dikalangan ulama. Kita hendaklah terbuka dalam masalah khilaf yang kuat dikalangan ulama'.

Seorang kakak yang sangat ana hormati dalam pendapatnya menerangkan bahawa niqab bukan sekadar menghijab wajah dari pandangan lelaki tetapi niqab juga adalah sebagai benteng untuk menjauhkan diri dari maksiat, apabila menutup mulut ia adalah satu nasihat kepada diri sendiri untuk menghindari mengumpat, mencela dan menggunakan perkataan yang tidak sopan. Seorang muslimat lainnya menjadikan niqab sebagai satu motivasi untuk sentiasa menjaga solat, tidak melewat-lewatkan solat lantaran imej muslimah yang dibawanya telah merubah peribadinya ke arah yang lebih baik. Masya Allah :)

"Bagaimana kamu makan di khalayak ramai?"

Terpulang kepada jenis niqab yang dipakai. Ada muslimah yang berniqab sentiasa membawa niqab simpanan di dalam tas tangan, sekiranya makan makanan yang berkuah (seperti laksa, tomyam dsb) dan niqabnya kotor maka mudah untuk menukar niqab. Ada yang selesa makan di tempat yang tersorok dari pandangan umum, maka mudah untuknya membuka niqab di hadapan keluarga semasa makan di luar.

Niqab juga berbeza, ada yang memakai niqab butang atau jarum peniti di luar tudung maka apabila makan mudah untuk membuka niqab di tempat tersorok. Ada muslimah yang memakai niqab bergetah, maka hanya turunkan niqab di bawah dagu untuk makan di tempat tersorok. Sebahagian lagi memakai niqab hitam (seperti arab) yang diikat di belakang kepala, maka, mereka akan menyelaknya dari bawah niqab dan makan seperti biasa :)

Sangat terharu dengan kata-kata seorang kakak.

"Alangkah indahnya andai daulah islamiyyah tertegak, tidaklah orang yang berniqab kelihatan pelik."

Indahnya ummat Islam itu bukan kerana dia adalah seorang Muslim tetapi yang mengindahkan ummat Islam adalah pelaksanaan syariat Islam di dalam kehidupannya.

Wallahua'lam.

dari
Transformasi diri,
Insyirah Soleha.

Isnin, 18 April 2011

Perkongsian: Saya Nak Pakai Purdah, Apa Pandangan Akak?

.............ﺍﻠﺴﻼﻡ ﻋﻠﯿﮑﻡ
ﺑﺴﻤﷲﺍﻠﺮﺤﻤﻥﺍﻠﺮﺤﻴﻤ

Pertamanya, ana mengucap syukur kerna Allah telah mempermudahkan usaha ana untuk mencari maklumat dan menambah ilmu dari blog kakchik. ana memng ada niat



....ALHAMDULILLAH.... MARI KITA BACA.....=)



SAYA NAK PAKAI PURDAH, APA PANDANGAN AKAK?

Ana suka mengingatkan ana dan sesiapa sahaja tentang beberapa perkara:

Selepas berbincang dengan Naqibah di sebuah institusi, alhamdulillah ana lebih mantap memahami hukum berpurdah setelah sama-sama mengkaji dengan Naqibah apakah sunat atau wajib yang sewajar-wajarnya menjadi pegangan kami? Oleh itu, kajian kami hendaklah berlandaskan pada kebenaran menurut al-Qur’an dan as-Sunnah.

Ana sebelum ini berpendapat wajib.

Begitu juga naqibah ana.

Oleh yang demikian, kami sama-sama menyatakan hasil kajian kami mengapa kami meyakini wajib berpurdah. Kami juga mengeluarkan hujah-hujah ulama’ yang mengatakan purdah ini sunat atau harus. Pelbagai hujah dikeluarkan daripada kitab Fiqh sampailah kepada buku-buku ringan tentang wanita dan auratnya. (Hujah yang tidak menghukum WAJIB purdah bagi wanita). Mengapa?

Ini adalah bagi memastikan kedua-dua kami bukan bertaqlid membuta tuli atau sekadar memahami pada surface sahaja. Alhamdulillah, kami boleh memahami kitab bahasa Arab dengan baik.

Ana tunjukkan hujah-hujah bahasa melayu yang telah ana simpan selama pengkajian ana. Naqibah juga menunjukkan hujah yang diyakininya. Ada tiga hujah yang kuat mengatakan seperti berikut: (Boleh rujuk pelbagai Kitab Fiqh): Hujah-hujah lain sengaja tidak disenaraikan di sini kerana tidak kuat untuk menyaingi hujah wajib.

AL-QUR’AN
Ana jelaskan bahawa Surah al-Ahzab (33:59) menunjukkan perkataan ‘jalabibhinna’ yang ditafsirkan ‘tudung’ bagi sesetengah ulama’ dan ‘purdah’ bagi sesetengah yang lain.

HADIS
Ana jelaskan bahawa ada tiga hujah yang kuat mengatakan seperti berikut: (Boleh rujuk pelbagai Kitab Fiqh):

1. Dalil yang paling banyak dibentang dalam mana-mana buku tentang AURAT WANITA ialah hadis riwayat Saidatina Aishah bahawa Nabi bersabda kepada Saidatina Asma’, “Wanita apabila sudah baligh seluruh tubuhnya adalah aurat kecuali ini dan ini”(Rasulullah s.a.w menunjukkan muka dan tangan). Boleh rujuk teks lengkap dalam Riwayat Abu Daud.

2. Dalil yang mengatakan seorang wanita telah menemui Rasulullah s.a.w semasa ihram untuk bertanyakan soalan, kemudian Fudhail bin Abbas melihat wanita itu. Rasulullah memusingkan wajah Fudhail ke arah lain supaya tidak memandang wanita itu. Ini adalah kerana wanita itu tidak memakai purdah.(Pertikaiannya ialah Rasulullah tidak mengarahkan wanita itu berpurdah sebaliknya hanya memusingkan wajah Fudhail). Boleh rujuk teks lengkap dalam banyak kitab.

3. Dalil ketiga ialah selepas menunaikan Solat Hari Raya, Rasulullah berkhutbah, seorang wanita bangun dan bertanya soalan kepada Rasulullah, dalam hadis ini menyatakan bahawa wanita itu wajahnya kemerah-merahan. (pertikaiannya, Rasulullah tidak menyuruh wanita itu berpurdah, sebaliknya hanya menjawab soalan-soalannya). Boleh rujuk teks lengkap dalam bnyak kitab.

Oleh yang demikian, kami berbincang tentang penjelasan ulama’-ulama’ bagi setiap hujah:

Bagi Surah al-Ahzab (33:59) menunjukkan perkataan ‘jalabibhinna’ yang ditafsirkan ‘tudung’ bagi sesetengah ulama’ dan ‘purdah’ bagi sesetengah yang lain.

Setelah berbincang, kami berpegang pada pendapat sahabat yang hidup pada zaman Nabi s.a.w iaitu Ibn Abbas yang menjelaskan bahawa perkataan ‘jalabibhinna’ ini bermaksud seluruh tubuh wanita wajib ditutup kecuali mata. Ini adalah kerana pada pendapat kami beliau adalah ulama’ tafsir yang paling memahami apa yang dimaksudkan dalam ayat al-Qur’an yang mulia ini kerana beliau hidup di zaman Nabi s.a.w.

Oleh itu, sebarang hujah ulama’ lain yang menghukum ia sebagai tudung tidak dapat dijadikan hujah memandangkan banyak ulama’ lain mentafsirkan bahawa ia bermaksud purdah juga. Oleh kerana pendapat ulama-ulama adalah pelbagai, tafsiran yang paling rajih sekali ialah melalui mufassir yang hidup pada zaman Nabi s.a.w. Oleh yang demikian, tafsiran yang paling rajih adalah tafsir Ibnu Abbas. Wallahua’lam.

Manakala bagi hadis pula:

Dalil yang paling banyak dibentang dalam mana-mana buku tentang AURAT WANITA ialah hadis riwayat Saidatina Aishah bahawa Nabi bersabda kepada Saidatina Asma’, “Wanita apabila sudah baligh seluruh tubuhnya adalah aurat kecuali ini dan ini". (Rasulullah s.a.w menunjukkan muka dan tangan).

Setelah berbincang, kami berpendapat seperti berikut: Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud, oleh yang demikian kami rujuk kitab hadis Abu Daud dan mendapati bahawa Abu Daud mengatakan bahawa hadis ini mursal iaitu terputus sanadnnya, oleh yang demikian, tidak dapat dipastikan kesahihannya. Ini adalah kerana Khalid bin Duraik dikatakan tidak berjumpa dengan Saidatina Aishah r.ha. Oleh yang demikian, hadis ini tidak dapat menyangkal ayat al-Qur’an yang ditafsirkan oleh Ibnu Abbas dan tidak pula bertentangan dengannya. Ini adalah kerana tidak dapat dipastikan kesahihannya kerana Abu Daud sendiri yang meriwayatkannya dan tidak pasti kesahihannya.

Dalil yang mengatakan seorang wanita telah menemui Rasulullah s.a.w semasa ihram untuk bertanyakan soalan, kemudian Fudhail bin Abbas melihat wanita itu. Rasulullah memusingkan wajah Fudhail ke arah lain supaya tidak memandang wanita itu. Ini adalah kerana wanita itu tidak memakai purdah. (Pertikaiannya ialah Rasulullah tidak mengarahkan wanita itu berpurdah sebaliknya hanya memusingkan wajah Fudhail)

Kami berpendapat seperti berikut: Hadis ini dipertikaikan oleh ulama’ yang menghukum tidak perlu menutup muka ialah kerana Rasulullah tidak memerintahkan wanita itu menutup muka sebaliknya hanya menolehkan wajah sahabatnya Fudhail. Manakala menurut ulama’ yang menghukum wajib menutup wajah mengatakan bahawa ini berlaku ketika ihram. Sebagaimana kewajipan memakai purdah adalah terkecuali ketika solat dan ihram, maka wanita ini tidak wajib berpurdah kerana sedang berihram. Sebab itu, Rasulullah hanya menolehkan muka sahabatnya dan tidak memerintahkan wanita itu menutup mukanya. Oleh yang demikian kedua-duanya mempunyai hujah yang seimbang. Wallahua’lam.

Dalil ketiga ialah selepas menunaikan Solat Hari Raya, Rasulullah berkhutbah, seorang wanita bangun dan bertanya soalan kepada Rasulullah, dalam hadis ini menyatakan bahawa wanita itu wajahnya kemerah-merahan. (pertikaiannya, Rasulullah tidak menyuruh wanita itu berpurdah, sebaliknya hanya menjawab soalannya)

Kami berpendapat seperti berikut: Hadis ini menjadi hujah bagi yang mengatakan pemakaian purdah tidak wajib kerana wajah wanita yang berdiri itu kemerah-merahan, oleh yang demikian ia jelas terbukti wajahnya kelihatan. Namun pendapat ini dipertikaikan oleh ulama-ulama’ yang menghukum wajibnya purdah kerana hadis ini tidak tercatatkan bila, oleh itu terdapat kemungkinan ia berlaku pada solat hari raya antara tahun-tahun sebelum tahun kelima hijrah. Ini adalah kerana kewajipan menutup aurat diperintahkan pada tahun kelima hijrah sedangkan kewajipan solat hari raya pada tahun kedua atau ketiga hijrah. Selain itu, wanita ini juga berkemungkinan telah tua bangka kerana wanita yang telah menopause atau tiada berkeinginan berkahwin diizinkan menanggalkan purdahnya berdasarkan ayat al-Qur’an Surah an-Nur ayat ke-60. Oleh itu kedua-dua hujah adalah seimbang. Wallahua’lam.

Kesimpulannya, kami berpegang pada aurat wanita yang wajib ditutup adalah seluruh tubuh kecuali mata di hadapan lelaki ajnabi kecuali ketika solat dan ihram.

Oleh yang demikian tiada pertikaian mengenai menutup dahi atau tidak dan memakai sarung tangan atau tidak. Bagi yang berpegang pada sunat, perlulah berdasarkan dalil yang rajih yang telah dikaji begitu juga bagi yang berpegang pada wajib perlulah didasari kajian dan penelitian dalil yang adil dan bukan ikut-ikutan.

Bagi mereka yang berpegang pada wajib, namun tidak mendapat restu ibu bapa. Wajib berpurdah kerana kita bertanggungjawab pada Allah bukan pada manusia. Walaupun ibu kita menangis dan memulaukan kita. Kita wajib taat pada Allah. Tidak ada ketaatan pada ibu bapa di atas perkara-perkara maksiat. Adalah kemaksiatan bagi seorang ibu menyuruh anaknya menanggalkan purdah sedangkan anaknya berhukum pada wajib berdasarkan dalil yang paling rajih yang telah dikajinya. Oleh yang demikian seseorang itu tidak boleh dipaksa untuk meninggalkan mazhab pegangannya. Jika dia berpegang pada wajib memakai purdah, maka tiada sesiapa boleh menghalang atau mengatakan ia wahabi atau ekstremis (berlebih-lebihan). Ini adalah kerana setiap orang ada mazhabnya sendiri dalam Fiqh, dan oleh itu tidak boleh mengatakan orang salah atau menuduh sembarangan atau menuduh orang lain berlebihan hanya kerana ORANG LAIN YANG BERBEZA PANDANGAN sedangkan dia telah mengkaji tentang hukum tersebut. Maka, wajib atau sunat itu pendapatnya. Begitu juga apabila seseorang itu telah mengkaji bersungguh-sungguh tentang hukum purdah dan menghukum ia sebagai sunat, maka tiada sesiapa boleh memaksanya. Ini hanya dalam hal jika ia TELAH MENGKAJI DAN MENDALAMI ILMU MENGENAINYA.

Wallahua’lam bissowab. (COPY DARI http://keluargakusayang.blogspot.com )

Sabtu, 9 April 2011

Renungan Untuk Kaum Hawa



Apabila hati diserahkan kpd Allah,kekallah wanita dgn asal penciptaannya iaitu penyejuk mata dan penawar dihati.Apabila wanita terus mengikatkan hati kepada zat yang menjadikannya,kekallah ia sebagai perhiasan yang dijaga rapi.Redup wajahnya mengundang pembelaan dari hati yang menjadi hamba Allah dan kerendahan hati yang tunduk kepada syariat meletakkan ia sentiasa dalam keredhaan dan perlindungan dari Zat Yang Maha Agung. Inilah wanita sejati yang bergelar wanita solehah seperti yang digambarkan oleh Rasulullah SAW:

'"Dunia ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita solehah" (Hadis Riwayat Ahmad)

Didunia bidadari mencemburui kesolehahannya dan diakhirat bidadari sudi jadi khadamnya.Sebaliknya,jika hati dibawa jauh dari Allah,hilanglah kejernihan wajah dan jadilah dia duri yang menjadi punca kemelut serta kacau bilau.Apabila wanita lari dari ikatan Allah,maka terbukalah segala pintu yang akan menjerumuskannya ke lembah fitnah kehinaan.Hilanglah redup wajah yang menjadi dambaan dan yang terserlah ialah kecantikkan palsu yang menanti untuk dieksploitasi oleh manusia buas yang menjadi hamba nafsu.Ibarat bunga sejati dan bunga plastik,jika bunga plastik disembur pewangi,harumnya lebih kuat daripada haruman bunga sejati..tapi haruman itu tidak kekal.Haruman bunga plastik bukan miliknya yang sebenar,ia haruman palsu yang bersifat luaran.Berbeza dengan keharuman bunga sejati yang bersifat dalaman dan kekal.Keharuman bunga sejati tetap kekal dimana saja ia diletakkan,dijambangan ataupun sekadar tumbuh dipinggir belantara.Sebaliknya,bunga plastik tetap kaku,haruman palsunya akan semakin hilang walaupun tersusun indah dijambangan emas.

Wanita solehah yang hatinya terikat dengan Allah- si gadis dihiasi sifat sopan dan malu, si anak mentaati ibu bapa, srikandi dihiasi keberanian dan ketegasan yang penuh kesopanan serta prihatin terhadap suasana masyarakat, si isteri penuh ketaatan,kesetiaan dan kasih terhadap suami.Semuanya berteraskan rasa cinta kepada Yang Maha Pencipta.Berbahagialah kaum Adam yang berjaya memiliki 'perhiasan' sejati ini kerana pastinya hidup akan terarah ke syurga.Syurga dunia yang disegerakan dan syurga hakiki yang abadi..

Seorang wanita yang hatinya jauh dari Allah masih mampu mnjadi perhiasan dunia yg digilai oleh segenap lelaki. Kecantikkan dan lentoknya menjadikan hati lelaki tunduk semahu-mahunya sehingga sanggup berkorban segala-galanya.Terpenjaralah hati kaum Adam yang memilih perhiasan 'palsu' ini.Hati menjadi sempit dan diakhirat terseksa tanpa batas.

Wanita boleh memilih untuk menjadi 'bunga sejati' yang mana wanita solehah yang membawa tenang atau wanita juga boleh memilih untuk menjadi 'bunga plastik' yang mana wanita yang mengundang kacau bilau,kemelut dan kehancuran. Wanita sentiasa ada pilihan..maka pilihlah..Wanita hanya akan layak menjadi 'bunga sejati' jika hatinya tunduk kepada Allah. Maha Suci Allah yang telah memuliakan wanita dengan sifat-sifat 'solehah'

(share from my friends Umi =))

4 SOALAN DIHARI MAHSYAR



Rasulullah SAW brsabda yg bermaksud:

" Dihari Akhirat Allah akan brtanya kpd setiap manusia: Hai manusia,bukankah Aku telah kurniakan kpd engkau kemeriahan masa remaja?Untuk apakah kamu habiskan masa remajamu? Tidakkah Aku telah kurniakan umur yang panjang?Untuk apa umurmu itu kamu pergunakan?Bukankah Aku telah kurniakan rezeki yang melimpah?Tetapi untuk apa kamu habiskan harta itu?Bukankah Aku telah berikan kamu ilmu?Tetapi untuk apa ilmu itu kamu gunakan?" (Al-hadis)


Huraian Hadis:

4 soalan penting yg dikemukakan oleh Allah SWT diAkhirat ialah:-

soalan mengenai alam remaja yang mana suatu lembaran hidup slepas bermulanya taflik syarak. Allah tidak menanyakan seseorang tentang alam kanak2 krn usia kanak2 belum diberi beban atau tanggungjawab memikul suruhan dan larangan yg terkandung dlm syariat.Alam remaja merupakan zaman kejutan kpd suatu perubahan emosi,saat remaja mulai terdedah dgn persoalan kejantinaan.Suatu cabaran baru mengenai panduan,kawalan dan kejayaan dlm mghadapi masa remaja bergantung kpd sejauh mana kefahaman supaya mampu mengendalikan kehidupan yang lurus
soalan mengenai umur yg panjang yang mana apabila menempuh usia dewasa dan hari tua,beerti Allah telah mengurniakan umur yang panjang.Mengharungi kehidupan yang panjang beerti lebih banyak peranan yang harus dipikul.Sebagai individu insan,berbagai kelengkapan perlu disediakan,iaitu iman yg berasaskan ilmu wahyu,amal soleh merupakan buah kpd ilmu.Sebagai ketua keluarga,dia bertanggungjawab memikul peranan dlm memimpin rumahtangga,mengasuh keluarga dgn didikan berasaskan ketaqwaan.Sebagai anggota masyarakat,dia berperanan sbagai pemimpin yg mngajak manusia kearah mematuhi ajaran Islam atau mnjadi manusia yg sedia dipimpin dlm suatu wadah perjuangan Islam
soalan mengenai rezeki yg melimpah yg mana Allah telah mnjanjikan rezeki kpd setiap hamba-Nya yg diciptakan dimuka bumi ini.Manusia sbgai khalifah adalah makhluk istimewa yg dikurniakn berbagai kekayaan dunia samada kekayaan yang terpendam diperut bumi,kekayaan dilautan,kekayaan didaratan dan juga kekayaan diudara.Tetapi semua itu hanyalah merupakan alat2 yg msti dipergunakn utk melakukan ketaatan kpd Allah SWT.Segala yg bersangkutan dgn harta kekayaan Allah kurniakan itu adalah antara soalan yg msti dijawab di dataran Mahsyar kelak.Harta halal yg terhimpun byk akan mlmbatkan seseorg masuk syurga.Sebaliknya harta yg diperoleh scara haram akan mnjadi api pmbakar utk dirinya sendiri didlam neraka.
soalan mengenai Ilmu yg mana sesungguhnya Allah SWT menjadikan manusia sbagai makhluk yang istimewa mengatasi makhluk yang lain hatta malaikat sekalipun,tidak lain krana manusia dikurniakan ilmu pengetahuan.Justeru itu manusia adalah makhluk mulia sejak dr penciptaan manusia pertama iaitu Nabi Adam a.s. sebagaimana yg digmbarkan Allah dlm ayatnya yg bermaksud:
"Dan Dia mengajarkan kpd Adam (ilmu) nama-nama(benda) seluruhnya,kemudian mengemukakan kpd Malaikat lalu berfirman,"Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang dari golongan yg benar." (Al-Baqarah:31)

Ternyata cabaran Allah SWT terhadap para Malaikat tentang kelebihan ilmu pengetahuan yang dikurniakan kpd Nabi Adam a.s. itu tidak disahut oleh para Malaikat,sebagaimana pengakuan para Malaikat yg terkandung dlm Al-Quran yg bermaksud:

" Mereka menjawab: Maha Suci Engkau,tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yg telah Engkau ajarkan kpd kami,sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Bijaksana." (Al-Baqarah:32)

Oleh yg demikian,Allah akn mempersoalkan ilmu yg dikurniakan kpd hamba-Nya kelak kerana ilmu juga boleh digunakan utk kebaikan yg mmberi manfaat dan mengangkat darjat manusia.Sebaliknya ilmu juga bole disalahgunakan hingga mendatangkan malapetaka dan kebinasaan terhadap manusia sendiri..
(copy dari Umie Kalsum Mohmad my friend (^_^)

Ahad, 20 Mac 2011

Ya Allah kuatkan hatiku yang sedang derita kerna janji manusia.....


Ya Allah kau berikanlah daku kekuatan dalam usia yang muda ini agar aku tidak mengikutkan hati, berikanlah ku kesabaran atas setiap apa yang menimpa diri ini. Ya Allah teguhkan imanku walaupun apa yang datang agar aku tidak mudah goyah dan cepat putus asa. Moga apa yang berlaku menjadikan aku seorang wanita yang kuat.

Ku yakin setiap kesedihan yang datang ini pasti ada kebahagian yang tersembunyi disebaliknya. Ya Allah masih banyak yang aku belum tahu tentang ilmuMu. Izinkan aku meminjam ilmumu Ya Allah yang Maha Penyayang.

Moga hari esok yang aku temui adalah lebih baik daripada hari ini yang telah aku lalui. Jadikan aku perhiasan dunia yang akan disayangi oleh insan yang bernama suami. Jauhkan ak daripada sebarang saitan yang bertopingkan manusia, yang berlidah cabang dan jauhkan aku dari insan-insan yang mudah melafazkan janji tetapi tidak melaksanakan janjinya.

Moga ruang masa sementara hanyat ku masih bernafas dapat aku beribadat kepadamu. Ya Rabbi sesungguhnya hidup dan matiku hanyalah untuk mu. CINTA ABADIKU hanyalah untuk mu dan kekasihmu Ya Rasulullah SAW.

Aku bersyukur walaupn hatiku perit kerna janji insan manusia yang hanya pandai berjanji dan tidak mengotakannya membuatku lebih dekat padaMU, Ya Allah sesungguhnya janjimu benar dan pasti akan berlaku. Sanggup aku harungi segala rintangan untuk mendapatkan CINTA ABADIMU Ya ALLAH. Tidakku berpaling kebelakang setelah aku temui Cinta ynng menenagkan hati iaitu dengan mengingatimu Ya Rabbi.

Sabtu, 19 Mac 2011

Setiap yang hidup pasti akan mati.....

(pusara abah tercinta)

Yang hidup pasti akan kembali kepada Allah Yang Maha Pencipta. Kita yang hidup jangan kita lupa bahawa kita juga akan pergi kembali berjumpe Allah Yang Maha Esa. Semakin bertambah hari semakin bertambah juga umur yang Allah beri ini. Tanpa kita sedari semakin hari kita dekat dengan tarik kematian yang kita tidak tahu bila. Sesungguhnya sabda Nabi Muhammad SAW:" Orang yang paing bijak adalah orang selalu memikirkan mati"

Bila sesorang insan memikirkan kematiannya dia akan selalu akan terpikir doasa-dosa yang pernah dilakukan sentiasa rasa dirinya belum cukup lagi amalan-amalannya pada Allah... Dia akan sentiasa menjaga tingkahlakunya, kata-katanya, banyak berdiam daripada berkata-kata, banyak memikirkan usahanya untuk menuju syurga Allah. Tidak mengabaikan tanggungjawabnya sebagai hamba Allah dan menjaga hubungan dengan Allah dan menjaga hubungan sesama manusia.

Ramai orang kata hendak berubah tunggu datang seru ataupun belum dapat hidayah. Hidayah Allah perlu dicari. Perubahan juga boleh berlaku sekiranya kita berfikir untuk masa hadapan kita bermula daripada sekarang. Allah tidak akan merubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka merubahnya sendiri. Pelbagai cara yang boleh kita ikhtiarkan untuk membantu diri sendiri pada hari akhirat kelak. 'Iqra' bacalah, adalah surah yang pertama turun kepada baginda Rasulullah SAW. Menunjukkan perlunya kita membaca mengetahui rahsia sebalik ilmu yang kita baca dan ilmu yang kita cari.

Semakin bertambah ilmu semakin tunduhlah kita seharusnya. Agar ilmu yang kita pelajari dapat kita amalkan dan memandu kita untuk mendapat redho Allah, InsyaAllah.... Semakin kita belajar semakin banyak yang kita hendak tahu dan hendak kita terokai. Kerana ilmu Allah ini terlalu luas dan sungguh indah subahaAllh.

Jadi sebelum roh kembali lakukan lah sesuatu untuk diri kita pada masa hadapan ketika kita menghadap Allah SWT. Agar segala amalan kita dapat dijawab dengan mudah dan hidup bahagia dunia dan akhirat insyaAllah... Perbanyakan fikirkan mati....

Jumaat, 18 Mac 2011

Di manakah Kegagahan Wanita.....




Kegagahan wanita bukan kepada otot badan, tetapi pada kekuatan perasaan. Perempuan yang gagah adalah:-
1. Perempuan yang tahan menerima sebuah kehilangan.
2. Perempuan yang tidak takut pada kemiaskinan.
3. Perempuan yang tabah menangung kerinduan setelah ditinggalkan.
4. Perempuan yang tidak meminta-minta agar dipenuhi segala keinginannya.

Kegagahan perempuan berdiri di atas keteguhan iman. Seluruh kegagahan yang ada pada Saidiana Khadijah adalah kegagahan sempurna bagi seorang perempuan.

Sabda Rasulullah SAW:
'Sebarkanlah ajaranku walaupun satu ayat'

Surah Al-Ahzab : ayat 71
'Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasulnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.'

Wanita....



(gambar hiasan)

Harapan dan doaku, ku panjatkan pada Ilahi agar aku dipertemukan seorang insan yang bergelar suami yang dapat menemani ku bukan sahaja didunia bahkan jua diakhirat kelak. Serta dapat membimbing dan mengajakku untuk mencari Redho Allah Yang Maha Esa.

Seorang wanita yang nampak luaranya lemah akan di hormati sekiranya wanita itu tegas dan tetap pendirian dan bijak mengurus diri dan keluarga yang dijaganya. Wanita yang luarannya lembut dan diperkasa keteguhan iman didalam jiwanya menjadikan dia seorang wanita yang bukan sahaja cantik luaran bahkan dalamnanya Insyallah.

Wanita yag anggun juga akan nampak lebih cantik sekiranaya dia pertambahkan ilmu dihati dan mindanya serta dapat menjadikan dirinya lebih kuat dan tabah dengan setiap dugaan yang datang...
Wanita yang menjaga tutur kata, tingkahlakunya, menundukan pandangannya dan dapat membimbing diri sendiri dan orang disekelilingnya ke arah kedhoan Allah.

Kebahagiaan yang diharapkan hanyalah dari Allah, sentiasa bersyukur dan redho setiap apa yang telah diusahakan dan bertawakal setelah usaha diikhtiarkan. Menghormati kedua ibu dan ayah,sentiasa patuh dengan perintah Allah dan taat kepada kedua ibu bapa.

Al-Quran dan Hadith sebagai panduan hidup. Apabila dia jatuh atau ditimpa sesuatu sentiasa berfikir dan menerima sesungguhnya banyak hikmah disebalik apa yang telah ditakdiran pada dirinya.

Kebahagian yang dicari hanyalah pada yang Esa, tiada lagi cinta manusia yang banyak tipu daya dan janji manusia yang tiada jaminannya dan hanyalah sia-sia belaka. Sesuatu yang berlaku jadikan iktibar dan pengajaran agar kita tidak melakukan kesilapan yang sama pada masa hadapan.

Rabu, 9 Mac 2011

KENAPA PERLU BUAT DAKWAH?



SEORANG Mufti ditanya, “Dakwah ni apa hukumnya tuan mufti, fardhu ain ke fardhu kifayah?”. Mufti bagitau,”Dakwah ni bukanlah fardhu ain atau fardhu kifayah”, Habis tu apa hukumnya tuan mufti??” .”Dakwah ni adalah ‘maksudul hayah’ (maksud hidup) dan mengatasi daripada fardhu ain dan kifayah. Maksud hidup ummat akhir zaman ini dihantar oleh Allah kepada seluruh umat manusia, iaitu untuk mengajak kepada ma’ruf (kebaikan) dan mencegah yang mungkar (kejahatan). Kebaikan yg macamana?, segala bentuk ketaatan kepada allah dan sunnah nabi saw. Kejahatan yg macamana?, seluruh perkara yg bertentangan dgn ketaatan kepada Allah dan sunnah nabi saw.
(dipetik dari Bayan Mokhtar TS,jemaah 10 hari masturat Sri Petaling).

SYAITAN takut dgn org yg buat dakwah, tapi syaitan tak takut dgn ibadat2 kita. (Mafhum Hadis Nabi SAW lebih kurang) Seorang yg azan, syaitan akan lari kebelakang dengan terkentut2 jauh sehingga tidak kedengaran lagi suara azan. Siapa sahaja yg azan, tidak kira orang muda atau tua, berpelajaran atau tidak, cantik atau hodoh, miskin atau kaya,kanak2 atau dewasa, asal laung saja AZAN ‘ALLAHU AKBAR…..ALLAHU AKBAR….’ Terusssss syaitan lari bertempiaran… tapi bila kita mula angkat takbir ‘ALLAHU AKBAR’ syaitan datang semula utk cuba rosakkan solat kita…LAFAZ yang sama,ERTI YANG SAMA tapi atas maksud yg berbeza. Lafaz Allahu akbar dalam azan merupakan dakwah, malah azan itu sendiri merupakan dakwah yang sempurna, dan lafaz Allahu akbar dalam solat adalah lafaz utk ibadat. Maka, syaitan datang utk membisik-bisikkan sesuatu di telinga dan timbul rasa was2 sehingga teringat itu dan ini, akhirnya lupa rakaat dalam solat…
(dipetik daripada Bayan Jemaah Jeddah Mekah yang keluar di Indonesia, mutarjim oleh Maulana Harun)

Ulama bagitahu semua orang boleh buat dakwah walau siapapun dia. Namun dalam ibadat perlu pada ilmu, terutamanya ilmu masail/hokum ahkam agama kena belajar dengan ustaz/guru2 yang mursyid. Ulama bagitahu, Allah gunakan perkataan ‘kuntum khoiru ummah…”kamu semua adalah sebaik2 ummat…” menunnjukkan semua orang daripada ummat nabi saw adlaah bertanggjung jawab walau apa keadaan dia sekalipun utk amal dan sebarkan agama allah. Tidak kira lelaki,wanita,terpelajar,buta huruf,tua muda,miskin kaya,di desa di kota,siapa sahaja bertanggung jawab atas perkara ini, iaitu (berdakwah) utk mengajak pada kebaikan dan mencegah kemungkaran’.
(dipetik dari Bayan Maulana Harun dan Bayan Mokhtar TS,jemaah 10 hari masturat Sri Petaling)

Dakwah begitu tinggi di sisi Allah. Dalam Quran, apabila Nabi sulaiman minta kerajaan yang tidak pernah dimiliki oleh sebelum dan selepasnya, Allah terus bagi kerajaan kepada Nabi Sulaiman dalam ayat yg seterusnya tanpa banyak soal kerana nialai dunia tidak ada apa2 di sisi Allah. Tapi apabila Nabi Musa minta Allah Jadikan sepupunya Harun Sbg Nabi utk Bantu beliau berdakwah kpd firaun, Allah telah ungkit satu persatu tentang bantuan2 Allah kpd beliau sebelum Allah pilih Harun sebagai Nabi. Allah telah ungkit sejak nabi musa dihanyutkan di sungai, dipelihara oleh firaun musuhnya sendiri dalam istana firaun,sehinnga Musa lari dari mesir kerana menyebabkan seorang qibti dibunuh barulah Allah tukar perintah “idzhab” kepada “idzhabaa” iaitu “pergilah kamu berdua (musa as dan Harun as) kepada firaun.. dalam ayat yg seterusnya”
(Dipetik drpd Bayan Maulana Rahmat (Bahasa Urdu), mutarjim Maulana Azhim Sri Petaling)
http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SRmNKeT5pdI/AAAAAAAAAiQ/5rtjrHOsuHg/s200/welcome_14.png